• Senin, 23 Mei 2022

Rekrutmen Lowongan Kerja JNE Disoroti Netizen, Tagar #BoikotJNE Tranding Topic di Twitter

- Selasa, 7 Desember 2021 | 10:54 WIB
Flyer lowongan kerja JNE Tamiang Layang, Jawa Tengah./twitter
Flyer lowongan kerja JNE Tamiang Layang, Jawa Tengah./twitter

Akarsari.com - Rekrutmen lowongan kerja dari JNE Sub Agen Tamiang Layang, Kalimantan Timur disoroti netizen. Mereka menuding, JNE  melakukan diskriminasi agama.

Dalam flyer yang dikeluarkan oleh CV Bangun Banua Lestari sebagai pengelola jasa pengiriman dan logistik JNE Sub Agen Tamiang Layang, tercantum syarat bagi pelamar lowongan kerja kurir motor.

Yakni laki-laki berusia maksimal 30 tahun, diwajibkan beragama tertentu, memiliki sepeda motor pribadi, pendidikan minimal SMA sederajat, jujur dan mampu bekerjasama dalam tim, memiliki SIM C, domisili Tamiang Layang dan memiliki HP Android.

Baca Juga: Reuni PA 212 yang Bakal Digelar 2 Desember 2021 Tranding Topic di Twitter, Ada Pro dan Kontra

Postingan ini mendapat respon luas dari warganet yang turut memprotes dugaan diskriminasi agama tersebut, dari yang mengajak boikot JNE hingga yang menuding pengelola JNE sebagai penganut radikalisme.

Tak puas dengan hal tersebut, netizen ramai-ramai membuat tagar #BoikotJNE hingga menjadi tranding topic di twitter pada Selasa 7 Desember 2021.

"Diskriminasi tingkat dewa. WAJIB BERAGAMA ISLAM woy, kalo mau kerja di JNE Tamiang Layang. Harusnya gausah sampe ditulis gitu kali, apalagi masyarakat Barito Timur mayoritas non Islam. Saling menghargai," tulis Rian***

Baca Juga: Billie Eilish Kelahiran Asli Nganjuk Trending di Twitter sampai 10 Ribu Unggahan, Cek Fakta Berikut Ini

Terkait hal tersebut, Direktur CV Bangun Banua Lestari, Bekti Nur Tjahyo meminta maaf soal kreteria lowongan kerja yang mencantumkan syarat agama tertentu dan diprotes luas masyarakat di Kabupaten Barito Timur.

"Kami mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada masyarakat Barito Timur, pada hakekatnya itu diluar kontrol kami, dan memang pure (murni) belum diedit karena biasanya diambil dari model loker teman-teman yang lain tapi ternyata dipakai dibilah status salah satu karyawan kami di Tamiang Layang kemudian ada yang forward ke FB akhirnya ribut sebelum sempat kami klarifikasi," kata Bekti dikutip dari Borneonews.

Halaman:

Editor: Atiah

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

X